oleh

Ganjar Tetapkan UMK Jateng 2022 Paling Rendah Kabupaten Wonogiri

INILAHONLINE.COM, SEMARANG — Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo telah menandatangani Keputusan Gubernur Jawa Tengah No.561/39 tentang Upah Minimum pada 35 Kabupaten/Kota di Provinsi Jawa Tengah Untuk tahun 2022.

Penetapan UMK tahun 2022 mendasarkan pada Peraturan Pemerintah Nomor 36 tahun 2021, tentang Pengupahan dimana formula perhitungan dan datanya sudah baku.

UMK mendasari perhitungan formula dari PP 36/2021 pasal 26 dan angka dari BPS sesuai surat Menteri Ketenagakerjaan RI kepada Para Gubernur se-Indonesia No. B-M/383/HI.01.00/XI/2021 tanggal 9 November 2021, tentang Penyampaian Data Perekonomian dan Ketenagakerjaan Dalam Penetapan Upah Minimum Tahun 2022.

Meski demikian, Ganjar mengatakan, upah minimum adalah batas terendah upah bagi pekerja dengan masa kerja kurang satu tahun. Sedangkan bagi pekerja diatas 1 tahun atau lebih melalui penghitungan Struktur dan Skala Upah (SUSU) dengan memperhatikan minimal inflasi sebesar 1,28% dan laju pertumbuhan ekonomi sebesar 0,97%.

Sebagai simulasi penerapan SUSU di Kota Semarang bagi pekerja dengan masa kerja 1 tahun minimal penambahan upahnya Rp 63.787,98 dan di Kabupaten Banjarnegara sebesar Rp 40.946,29.

“Ketetapan tentang kewajiban perusahaan membuat struktur skala upah kita cantumkan dalam SK agar menjadi perhatian semuanya,” ujarnya.

Ganjar mengatakan, untuk perusahaan-perusahaan yang tidak terdampak pandemi Covid-19 tentunya kenaikannnya diatas angka tersebut.

“Beberapa perusahaan besar telah menyatakan kesanggupan untuk memberikan kenaikan upah lebih dari 10 % bahkan 15 %,” tuturnya.

Dia menambahkan, untuk memberikan kepastian besaran upah bagi pekerja dengan masa kerja lebih dari 1 tahun, Pemprov Jateng hari ini juga mengeluarkan Surat Edaran No. 561/0016770 tentang Struktur dan Skala Upah di Perusahaan Tahun 2022 ditujukan kepada bupati/walikota dan pimpinan perusahaan se-Jawa Tengah.

Surat edaran ini dimaksudkan memberikan kepastian hukum bagi pekerja/buruh dengan masa kerja 1 (satu) tahun atau lebih.

Dalam SE itu, terdapat instruksi agar bupati/walikota memastikan perusahaan menyusun SUSU dengan menugaskan dinas tenaga kerja melakukan pendampingan dan pemantauan. Sedangkan kepada pengusaha diwajibkan menyampaikan hasil penyusunan SUSU kepada Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jawa Tengah melalui dinas yang membidangi ketenagakerjaan Kabupaten/Kota paling lambat 31 Desember 2021 dalam bentuk surat pernyataan.

“Pekerja yang baru masuk bekerja tentunya akan menerima upah yang besarannya berbeda dengan pekerja yang sudah bekerja bertahun-tahun, hal ini untuk memberikan rasa keadilan bagi pekerja sekaligus penghargaan atas pengabdian dari para pekerja kepada perusahannya,” ujar Ganjar.(Suparman)

Daftar UMK 35 Kab Kota di Prov Jateng Tahun 2022

Kabupaten Cilacap : Rp 2.230.731,50
Kabupaten Banyumas : Rp 1.983.261,84
Kabupaten Purbalingga : Rp 1.996.814,94
Kabupaten Banjarnegara : Rp 1.819.835,17
Kabupaten Kebumen : Rp 1.906.781,84
Kabupaten Purworejo : Rp 1.911.850,80
Kabupaten Wonosobo : Rp 1.931.285,33
Kabupaten Magelang : Rp 2.081.807,18
Kabupaten Boyolali : Rp 2.010.299,30
Kabupaten Klaten : Rp 2.015.623,36
Kabupaten Sukoharjo : Rp 1.998.153,18
Kabupaten Wonogiri : Rp 1.839.043,99
Kabupaten Karanganyar : Rp 2.064.313,20
Kabupaten Sragen : Rp 1.839.429,56
Kabupaten Grobogan : Rp 1.894.032,10
Kabupaten Blora : Rp 1.904.196,69
Kabupaten Rembang : Rp 1.874.322,05
Kabupaten Pati : Rp 1.968.339,04
Kabupaten Kudus : Rp 2.293.058,26
Kabupaten Jepara : Rp 2.108.403,11
Kabupaten Demak : Rp 2.513.005,89
Kabupaten Semarang : Rp 2.311.254,15
Kabupaten Temanggung : Rp 1.887.832,11
Kabupaten Kendal : Rp 2.340.312,28
Kabupaten Batang : Rp 2.132.535,02
Kabupaten Pekalongan : Rp 2.094.646,19
Kabupaten Pemalang : Rp 1.940.890,41
Kabupaten Tegal : Rp 1.968.446,34
Kabupaten Brebes : Rp 1.885.019,39
Kota Magelang : Rp 1.935.913,27
Kota Surakarta : Rp 2.035.720,17
Kota Salatiga : Rp 2.128.523,19
Kota Semarang : Rp 2.835.021,29
Kota Pekalongan : Rp 2.156.213,77
Kota Tegal : Rp 2.005.930,52