oleh

Hendi Kembangkan Kota Lama Menjadi Kawasan Wisata Heritage

INILAHONLINE.COM, SEMARANG — Kawasan wisata Kota Semarang akan terus dikembangkan wilayahnya, meski masih pandemi pengembangan kawasan wisata heritage Semarang Lama telah dilanjutkan ke wilayah kelurahan Dadapsari.

Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, pengembangan wilayah tersebut nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan wisata heritage Kampung Melayu, di Kota Semarang.

” Peletakan batu pertama pun telah dilaksanakan, Kamis (1/10) hari ini,
papar Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi itu di hadapan Dewan Pertimbangan Pembangunan Kota Semarang beberapa waktu lalu.

Dikatakannya, Kampung Melayu memiliki potensi wisata historis yang kuat. Salah satunya dengan adanya Masjid Layur yang dibangun pada 1802, serta adanya Masjid Sholeh Darat.

“Masjid Layur merupakan salah satu potensi yang nantinya dapat menarik wisatawan dari luar kota untuk datang ke Kota Semarang. Jadi saya optimistis, Kampung Melayu bisa menjadi daya tarik wisatawan, seperti halnya Little Netherland,” ujar Hendi.

Seperti revitalisasi kawasan Little Netherland, lanjutnya, Kampung Melayu yang saat ini kondisinya relatif kumuh harus dapat ditata ulang menjadi daya tarik wisata Kota Semarang.

” Untuk menarik wisata kampung ini akan kita poles, sehingga bisa lebih banyak mengundang wisarawan,” ujarnya.

Program KOTAKU

Meski demikian, pihaknya akan melanjutkan, melalui program Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU), 39,42 Ha kawasan Dadapsari akan dipercantik, baik dari sisi infrastruktur jalan, drainase, sarana prasarana jalan, ruang publik hingga penambahan ruang terbuka hijau.

“Pengembangan Kampung Melayu ini menjadi bagian dari total 145,83 Ha di 62 kelurahan yang akan dirapikan. Dari tahun 2014 hingga akhir 2020, total pengurangan wilayah kumuh yang sudah dilaksanakan adalah 320,75 Ha sehingga menyisakan luasan kumuh sebesar 95,08 Ha,” terang Hendi.

Penanganan Kampung Melayu ini lanjut wali kota, merupakan satu kesatuan baseline kumuh yang harus dituntaskan dengan total angaran mencapai ± 35 miliar rupiah.

Kesan kumuh kawasan ini akan diubah menjadi lebih baik dan cantik layaknya destinasi wisata lainnya. Sejumlah jalan yang selama ini kerap direndam rob dan banjir pun akan diperbaiki, seperti Jalan Kakap, Jalan Dorang, Jalan Layur, Jalan Petek, Jalan Inspeksi dan sejumlah jalan di tengah pemukiman warga.

“Kawasan Kampung Melayu juga akan dilengkapi dengan ruang terbuka hijau dan ruang publik, seperti food court, dermaga, jembatan dan gapura,”pungkasnya.(Suparman)

Komentar