oleh

Oknum Pendeta yang Diduga Cabuli Jemaat Bakal dilakukan Tes Kejiwaan

INILAHONLINE.COM, SURABAYA

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol. Trunoyudo Wisnu Andiko (Truno) menuturkan, pihaknya bakal melakukan tes kejiwaan oknum tokoh agama atau pendeta berinisial HL, yang diduga mencabuli jemaatnya yang masih di bawah umur berinisial IW.

Menurut Truno, tes kejiwaan ini yang dilakukan oleh psikiatri atau psikiater sebagai salah satu prasayarat penyidikan profesional yakni tersangka harus dalam kondisi sehat.

“Kalau secara fisik, tersangka sehat. Nah, kalau dari segi kejiwannya, kita masih mau periksa,” tutur Kabid Humas, Kamis (12/3/2020).

Pemeriksaan kejiwaan ini, lanjut Truno, menjadi penting. Sebab, hasilnya nanti digunakan mengetahui motif apa yang melatarbelakangi tersangka melakukan pencabulan.

 

Apapun hasil dari tes kejiwaan tersebut, akan disampaikan kepada ahli. Nanti ahli yang akan memutuskan. “Untuk korban lain sejauh ini belum ada. Kita tunggu apa korban lain yang melapor,” ujar Kombes Pol. Trunoyudo Wisnu

Sebelumnya, Polda Jatim menangkap HL di kawasan Perumahan Pondok Tjandra, Waru, Sidoarjo, pada Sabtu, 7 Maret 2020. Sebelum ditangkap, pemuka agama tersebut dikabarkan hendak melarikan diri keluar negeri. HL oleh Polda Jatim ditetapkan sebagai tersangka atas dugaan pencabulan.

Tersangka dijerat dengan Pasal 82 UU Nomor 17 Tahun 2016 tentang penetapan Perpu Nomor 1 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Ancaman pidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp5 miliar.

Pengungkapan kasus pencabulan oleh pendeta dari salah satu gereja di Embong Sawo Surabaya itu berdasar laporan polisi bernomor LP : LPB/155/II/2020/UM/SPKT tertanggal 20 Februari 2020 lalu. Kasus tersebut dilaporkan oleh perwakilan keluarga korban, Jeannie Latumahina pada Selasa, 3 Maret 2020.

(Soleh Widarto)

Komentar