Cek Gudang Bulog, Hery Antasari Sebut Harga dan Ketersediaan Beras Normal

INILAHONLINE.COM, BOGOR — Untuk memastikan ketersediaan beras aman menjelang perayaan Hari Raya Idul Adha, Penjabat (Pj) Wali Kota Bogor, Hery Antasari juga mengecek ke Gudang Badan Urusan Logistik (Bulog) Dramaga Bogor, Rabu (12/6/2024) siang.

Dalam kesempatan itu ia didampingi Kepala Cabang Gudang Bulog Dramaga Bogor, Yanto Nurdiyanto dan jajarannya mengecek langsung ke gudang penyimpanan beras.

Ia menyampaikan bahwa Bulog siap untuk menjaga stabilitas harga dan ketersediaan di level yang masih dalam tahap normal.

“Karena Bulog ini memiliki peranan penting dalam menjaga stabilitas bahan pokok penting di masyarakat, terutama khususnya beras yang menjadi komponen penting yang juga berkontribusi pada inflasi dan juga deflasi,” kata Hery.

Untuk itu lanjut Hery, diperlukan adanya penguatan kerja sama untuk memastikan kolaborasi terus berlangsung.

Kepala Cabang Gudang Bulog Dramaga Bogor, Yanto Nurdiyanto mengatakan, dari pemantauan dan monitoring antusias masyarakat Bogor terhadap beras stabilisasi pasokan dan harga pangan (SPHP) cukup tinggi.

Saat ini harga tebus beras SPHP kualitas medium di Gudang Bulog Bogor senilai Rp11.000,00 per kilogram atau Rp55.000,00 untuk kemasan per lima kilogram dan dijual oleh pedagang kepada konsumen berdasarkan aturan harga eceran tertinggi (HET).

“Kualitasnya medium karena beras yang disalurkan adalah beras cadangan pemerintah ya, kita juga punya visualnya jadi bisa dilihat kualitasnya bagus,” ungkap Yanto.

Disamping itu, Bulog selalu meningkatkan kualitas dan menjaganya agar lebih diakui oleh masyarakat bahwa beras Bulog itu sudah menjadi lebih baik.

Saat ini lanjut Yanto, Gudang Bulog Bogor mendapat pasokan tambahan stok beras dari cabang Bulog yang berada di wilayah surplus ketersediaan beras, seperti Karawang, Subang, dan Cirebon yang menjadi daerah produsen.

Kemudian Bulog Bogor juga memiliki tambahan stok beras impor sebanyak 1.900 sampai 2.000 ton dari total kapasitas gudang 7.000 ton.

Saat ini secara administrasi lanjut Yanto, ketersediaan beras di Gudang Bulog Bogor ada 6.700 dan dijadwalkan pada Juni ini akan ada 4.500 ton beras yang akan masuk.

“Gudang kami yang ada di Dramaga ini memang kapasitasnya hanya maksimal 7.000 ton, kami stoknya tidak bisa menyimpan lama, jadi setiap kekurangan stok akan dipasok oleh cabang lain untuk memenuhi kuota penyaluran yang setiap bulan rata-rata 7.000 ton. Jadi jumlah itu terus keluar masuk,” ujar Yanto.

Jumlah tersebut secara berkelanjutan disalurkan kepada toko atau pedagang sesuai kebijakan yang ada, yakni 4 ton dalam satu minggu dari yang semula hanya dua ton. Sehingga pasokan dan ketersediaan beras di pasaran tidak terputus.

“Dalam seminggu itu biasanya dikirim 2 ton (ke toko) 3 hari habis. Sehingga kami mencoba supaya ketersediaan stok yang ada di toko nyambung seminggu gitu. Jadi kami buka kebijakan setiap toko bisa dua kali pengambilan dalam seminggu masing-masing 4 ton,” katanya. (KBL)

banner 521x10

Komentar