oleh

Jadi Kota Sehat, Angka Harapan Hidup Warga Semarang Meningkat Tajam

INILAHONLINE.COM, SEMARANG — Pembangunan pemerintah Kota Semarang terus dikebut, meski pada tahun 2019 Kota Semarang ditetapkan sebagai kota sehat oleh pemerintah pusat Republik Indonesia dengan predikat tertinggi Swasti Saba Wistara.

Predikat tersebut didapatkan setelah Kota Semarang berhasil mewujudkan 6 tatanan dalam penataan kota, yaitu kawasan wisata yang sehat, permukiman yang sehat, ketahanan pangan dan gizi, tertib lalu lintas dan pelayanan transportasi, masyarakat yang mandiri, serta kehidupan sosial yang sehat.

“Tak hanya berbuah predikat Kota Sehat Swasti Saba Wistara, diwujudkannya 6 tatanan tersebut juga berdampak pada peningkatan tajam Angka Harapan Hidup (AHH) masyarakat di Kota Semarang,” ungkap Walikota Semarang Hendrar Prihadi di Semarang, Jumat (24/9/2021).

Menurutnya, kendati pada tahun – tahun sebelumnya peningkatan AHH Kota Semarang hanya meningkat 0,01 hingga 0,02 tahun, namun pada tahun 2019 ke 2020 terjadi peningkatan AHH hingga hampir 5 kali lipat.

“Jika pada tahun 2019 AHH Kota Semarang adalah 77,25 tahun, AHH Kota Semarang di tahun 2020 naik 77,34 tahun,” tuturnya.

Pada prinsipnya, lanjut Hendi, pemerintah berupaya meningkatkan kualitas hidup dengan meringankan beban hidup masyarakat dari lahir hingga meninggal. Pemerintah hadir pada setiap keperluan masyarakat untuk memberikan pelayanan gratis kepada masyarakat.

“Di Kota Semarang berobat gratis, sekolah negeri gratis, 80 sekolah swasta juga gratis, kredit usaha murah hanya 3% per tahun, dan seterusnya,” terang Wali Kota Semarang.

Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi, optimisi Kota Semarang dapat mempertahankan predikat tertinggi Kota Sehat Swasti Saba Wistara pada tahun ini.

“Dalam peningkatan lingkungan permukiman juga kami terus menekan luasan kawasan kumuh di Kota Semarang, dari yang semula 215 hektar di 2014, menjadi 95,08 hektar di 2020. Upaya itu antara lain dilakukan dengan menjalankan program Kampung Tematik, peningkatan layanan air bersih, hingga membentuk 111 kelompok pegiat urban farming,” tutur Hendi.

Terkait pandemi covid-19, Hendi memaparkan, sejumlah upaya yang dilakukan oleh Kota Semarang dalam melakukan percepatan penanganan. Salah satunya dengan mendorong kepedulian dan gotong royong masyarakat melalui program Kampung Siaga Candi Hebat.

“Alhamdulillah pada hari ini meskipun masih berstatus PPKM Level 2, tapi secara data covid kami, Kota Semarang sebenarnya sudah masuk kriteria level 1. Kasus konfirmasi 2,4 per 100.000, kasus konfirmasi dirawat 2,6 per 100.000, kasus meninggal 0,24 per 100.000, testing positivity rate 1,9%, juga BOR RS sektiar 5,3%,” jelas Hendi.

Sementara Sub Koordinator Kelompok Subtansi Penyehatan Kawasan Direktorat Kesehatan Lingkungan Kementrian Kesehatan RI, Nugroho selaku Ketua Tim Juri menyebutkan, Program Kota Sehat secara khusus memang bertujuan untuk menjadikan daerah-daerah yang ada di Indonesia ini bersih, aman, nyaman dan sehat.

“Jika bersih, aman, nyaman maka sehat pasti akan tercapai dan kesejahteraan akan terwujud. Untuk itu koordinasi dari semua pihak baik dari jajaran pemerintah, keterlibatan semua sektor maupun masyarakat ini perlu dilakukan. Tanpa aksi nyata dari masyarakat ini semua tidak akan terwujud. Dan Alhamdulilah Kota Semarang sudah terintegrasi dengan visi pak Wali,” pungkas Nugroho.(Suparman)

Komentar