Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor Butuh Modal Rp 40 Miliar Untuk Kembangkan Teknologi Saluran Air di Mulyaharja Bogor Selatan

INILAHONLINE.COM, BOGORPerusahaan Umum Daerah (Perumda) Tirta Pakuan Kota Bogor butuh modal 40 miliar untuk kembangkan teknologi saluran air di Kelurahan Mulyaharja Kota Bogor Selatan. Pasalnya, perusahaan air minum milik BUMD Kota Bogor ini memiliki target 100 persen pelanggan

“Untuk melayani 100 persen menjadi acuan Perumda Tirta Pakuan dalam mengembangan bisnis untuk melayani wilayah perbatasan salah satunya di wilayah Mulyaharja Kota Bogor Selatan,” ujar Direktur Utama Perumda Tirta Pakuan Rino Indira Gusniawan, kepada media beberapa waktu lalu.

Menurut Rino, pengembangan teknologi saluran air minum di Mulyaharja itu membutuhkan sekitar Rp 40 miliar dari teknologi pengolahan hingga penyaluran berupa pipa-pipa utama.

“Dari jumlah tersebut kata Rino, sekitar 20-24 miliar akan digunakan untuk menurunkan faktor kehilangan air akibat kebocoran pipa-pipa saluran utama yang telah ada saat ini dan berumur puluhan tahun,” ungkapnya.

Sebab kata mantan Direktur Umum PDAM Tirta Pakuan tersebut, bahwa jaringan pipa air bersih di Kota Bogor mau produksi sebanyak apapun, suka bocor, karena pipa-pipanya sudah tua, pipa-pipanya sudah semerawut di bawah.

“Kita mau rapikan nih, supaya kehilangan airnya turun, supaya pengalirannya 24 jam, supaya jumlah pelanggannya naik,” tandasnya.

Selain itu Rino menilai, bahwa pengembangan bisnis di wilayah tersebut sangat potensial, terlebih jika dilihat dari rencana pembangunan daerah yang akan dilakukan pemerintah Kota Bogor kedepan.

“PDAM belum masuk di sana, belum ada pipa kita di sana, belum ada pelanggan kita di sana. Ada mata air di salah satu desa, tapi mereka hanya pakai pipa saja, belum ada PDAM-nya,” jelasnya.

Rino juga mengatakan, Perumda  Tirta Pakuan Kota Bogor yang ditarget dapat melayani 100 persen masyarakat pelanggan di wilayah Kota Bogor secara administratif baru mencapai 63 persen.

“Menurut perhitungan pemerintah pusat lanjut dia, mulai merancang rencana pengembangan bisnis penyediaan air di Mulyaharja untuk mencapainya,” bebernya.

Masih kata Rino, bahwa sebetulnya, layanan air minum Perumda Tirta Pakuan telah mendekati 100 persen melayani masyarakat Kota Bogor, jika perhitungan satu sambungan air ke rumah atau bangunan warga 1:6 orang seperti beberapa tahun lalu.

“Angka 63 persen muncul dari perhitungan baru pemerintah pusat mengenai layanan air minum per sambungan 1:4 orang,” ungkapnya.

Menurutnya, perhitungan itu didapat dari data jumlah warga Kota Bogor dari Badan Pusat Statistik (BPS) yang disesuaikan oleh pemerintah pusat sehingga satu rumah dianggap satu keluarga dengan jumlah rata-rata empat orang.

“Di Kota Bogor, hasil BPS itu empat orang, padahal belum tentu satu rumah isinya empat, karena bisa saja satu rumah ada empat keluarga, dua keluarga,” terangnya.

Lebih jauh Rino mengakui, meskipun kebanyakan padat penduduk berada di daerah pusat kota, tetapi potensi wilayah perbatasan yang saat ini belum benar-benar ramai seperti Mulyaharja.

“Jika teknologi saluran air Perumda Tirta Pakuan sampai ke sana menyambut berbagai pembangunan, maka potensi 100 persen masyarakat terlayani secara adminitratif akan terpenuhi dengan menyebar masyarakat dari pusat kota ke wilayah,” pungkasnya. (Ian Lukito)

banner 521x10

Komentar