Ridwan Kamil Sebut Tingkat Okupansi Ruang Rawat Covid-19 di Jabar Sudah Lampu Kuning

Berita, Jawa Barat208 Dilihat

INILAHONLINE.COM, BANDUNG

Tingkat keterisian ruang rawat COVID-19 di Jawa Barat sudah menunjukkan lampu kuning. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, angka okupansi ruang rawat COVID-19 di Jabar sekitar 58 persen, atau mendekati 60 persen standar WHO akan batas cadangan ruang rawat yang aman.

“Angka okupansi rumah sakit kurang baik, sudah mendekati 58 persen. 60 persen standar WHO batas cadangan yang aman,” ucap pria yang akrab disapa Kang Emil di Gedung Sate, Kota Bandung, pada Senin (5/10/2020).
Dari pemaparan Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Jawa Barat terdapat 10 rumah sakit di Jabar yang paling sibuk, atau dalam artian yang paling banyak merawat pasien COVID-19 per 3 Oktober 2020.

Rumah sakit ini paling banyak berasal dari Bodebek (Kota/Kab Bogor, Kota Depok, Kota/Kab Bekasi) dengan tambahan dari Kabupaten Karawang.

RSUD dr Chasbullah A yang berada di Kota Bekasi menjadi urutan yang pertama, dengan merawat 123 pasien yang terpapar virus Corona. Kemudian diikuti RSUD Karawang dengan 72 pasien COVID-19. RSUD Cibinong Kabupaten Bogor menduduki posisi ketiga dengan merawat 59 pasien COVID-19, lalu RSUD Kota Bogor dengan 52 pasien dan RSUD Depok (50 pasien).

Kemudian RS Bina Husada Kota Depok (48 pasien), RS Mitra Keluarga Prtama Jatiasih Kota Bekasi (43 pasien), RS Hermina Bekasi (42), RS Mitra Keluarga Bekasi Timur (19 pasien) dan RSUD Ciawi kabupaten Bogor (17 pasien).

Di Jawa Barat sendiri terdapat 320 RS, dengan total tempat tidur (TT) 4.378. Dari angka tersebut kurang lebih 2.561 TT telah terisi. “Di depok kita menambahi 40 ruang ICU dengan peralatan canggih dan mahal, itu bagian dari peningkatan presentase ruang kesehatan,” pungkas Kang Emil. (Terasjabar/Frida)

banner 521x10

Komentar