Walikota Bogor Ajak Warga Untuk Menjaga dan Merawat Alun Alun Kota Bogor

Kenangan lama Bogor tahun 1960-an, seolah-olah hadir, ketika Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, Jumat 17 Desember lalu, meresmikan Alun Alun Kota Bogor. Betapa tidak, warga Kota Bogor yang hidup di tahun-tahun sebelum 1970-an pernah menyaksikan bahwa tempat itu dulunya adalah Taman Wilhelmina atau Kebon Kembang, yakni sebuah ruang terbuka hijau di depan Stasiun Kereta Api Bogor yang terbentang mulai dari sisi Jalan Kapten Muslihat di arah selatan, sampai Pasar Anyar di arah utara.

Dulu itulah tempat bagi banyak warga Bogor beraktivitas untuk menikmati suasana kota penuh keramaian dengan jalan-jalan sore, menikmati jajanan, sewa dan baca komik, nonton akrobat tukang obat dan lain sebagainya. Selain itu. Kawasan itu juga tempat favorit anak-anak dan remaja untuk ngabuburit ketika bulan puasa. Namun seiring bargantinya beberapa tahun kemudian, tempat itu dibutuhkan sebagai terminal bis dan Taman Ade Irma Suryani. Selanjutnya di awal tahun 1990 menjadi “Taman Topi” dan Taman Ria Anak-Anak.

Jogging Track di Alun-Alun Kota Bogor dimanfaatkan oleh warga sebagai sarana tempat olahraga

Kini dengan wajah baru dan segar, Alun Alun Kota Bogor tampil apik dan bernuansa modern. Hilang sudah kesan kumuh yang sempat merusak wajah kawasan tersebut pada beberapa waktu yang lalu. Kini kawasan tersebut kembali sudah ruang terbuka hijau yang dulu bisa diakses dan dinikmati secara bebas oleh seluruh warga.

Hal itu dimungkinkan karena Pemerintah Provinsi Jawa Barat, telah menyalurkan dana hibah kepada seluruh kota dan kabupaten di Jawa Barat untuk membangun alun-alun sebagai identitas bagi masing-masing daerah. Namun Ridwan Kamil menilai alun-alun kota Bogor seluas 1,7 hektar itu berbeda dari alun-alun kota lain. Salah satu yang membedakan, karena Alun Alun Kota Bogor memadukan unsur sejarah dan religi. Selain berdampingan dengan Masjid Agung yang masih dalam proses pembangunan, juga menjadi halaman depan Stasiun Kereta Api Bogor sebagai bangunan bersejarah yang telah berusia 140 tahun.

Taman Alun-Alun Kota Bogor

“Dengan dukungan anggaran Pemerintah Provinsi Jawa Barat Rp 15 miliar, maka diharapkan hasilnya baik. “Saya kasih nilai 9 untuk desain dan konsep pengerjaannya. Tinggal dalam prosesnya tolong dijaga. Titip setelah ini, biasanya ada euforia warga, tolong diatur.” tutur mantan Wali Kota Bandung itu.

Kawasan sekitar Masjid Agung, nantinya menjadi zona religi, sebagai salah satu dari empat zona yang ada. Zona lainnya adalah zona olahraga tempat untuk warga berolahraga yang dilengkapi jogging track dan alat fitness luar ruang, zona botani sebagai tempat rekreasi dan relaksasi serta zona plaza untuk menjadi tempat edukasi dan pentas seni budaya.

Bangunan aristektur bergaya Eropa peninggalan kolonial Hindia Belanda kini menjadi Stasiun Kereta Api (KA) Kota Bogor

Ahli lanskap Kota, Nirwono Yoga, dikutip dari kompas.com mengatakan, taman kota atau ruang terbuka hijau tidak hanya baik secara ekologi, tetapi juga bermanfaat ekonomis hingga kesehatan warga. “Salah satu indeks warga bahagia karena ada banyak taman dan ruang terbuka hijau, seperti kota-kota di Eropa yang warganya sehat, karena pemerintahnya menghadirkan ruang interaksi dan banyak ruang terbuka hijau,” terangnya.

Hal senada diungkapkan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang mengatakan, bahwa ciri kota yang baik salah satunya warganya sering nongkrong di taman-taman ruang publik, menandakan kota itu aman dan nyaman. Alun alun ini menaikkan kelas Kota Bogor sebagai kota aman nyaman, dilengkapi reformasi transportasi publik yang tengah dilakukan wali Kota Bogor,” ujarnya.

Foto udara Site Plan Alun-Alun Kota Bogor

Jadi seperti yang dikatakan Wali Kota Bogor, Bima Arya, di Alun-Alun disini akan banyak kegiatan maslahat dan manfaat. Tempat ini akan jadi simbol kebersamaan warga di Kota Bogor. Bukan hanya integrasi dua elemen kota, tapi ini ikhtiar kita membangun bersamaan warga. Karena taman adalah oksigen jiwa. Untuk kedepan, menurut Bima Arya, Pemerintah Kota Bogor akan bekerjasama dengan PT Kereta Api Indonesia (KAI) untuk membangun konsep terintegrasi.

“Nantinya, akan betul-betul menyatu antara Alun-Alun Kota Bogor, Stasiun Bogor dan Masjid Agung. Bahkan, ada rencana Pemkot Bogor juga akan membangun jembatan layang untuk mengatur mobilitas warga di kawasan tersebut. Selain itu, juga akan dibangun pedestrian di sekeliling alun alun,” jelasnya.

Bangunan fasilitas penunjang Alun-Alun Kota Bogor

Memahami harapan itu dan menyadari pentingnya menjaga alun alun tetap terawat, Bima Arya memberikan jaminan. “Kita pastikan Alun-Alun Kota Bogor dijaga dan dirawat, ada park ranger yang jumlahnya cukup banyak untuk menjaga sepanjang 24 jam,” tandas Bima.

Tentunya tidak hanya cukup mereka untuk bisa menjaga dan merawat alun alun tetap cantik, bersih dan rapi. “Setiap warga sudah sepantasnya ikut bersama memelihara alun-alun ini, seperti layaknya merawat halaman rumah sendiri,” pungkasnya. (Advertorial)

banner 521x10

Komentar