Adopsi Program Jogo Tonggo, Warga Kelurahan Jomblang Bikin Dapur Umum

Berita, Jawa Tengah361 Dilihat

INILAHONLINE.COM, SEMARANG

Gerakan Jogo Tonggo di Jawa Tengah terus digalakkan di berbagai wilayah. Tak terkecuali di RW 03 Kelurahan Jomblang, Kecamatan Candisari Kota Semarang yang membuat dapur umum untuk warga tidak mampu.

Seperti yang terlihat pada Kamis (7/5/2020), nampak kaum perempuan di wilayah tersebut sibuk memotong-motong buncis, kubis dan menggoreng perkedel. Sementara, para lelaki menata kursi-kursi biru di halaman rumah warga, yang disulap menjadi dapur umum.

Ketua RW 03 Suryo Setiawan menuturkan, dapur umum di wilayahnya kini sudah ada dua buah. Yang terbaru, didirikan di wilayah RT 03. Sementara yang lawas, sudah berdiri sejak satu bulan silam

 

“Di sini jumlah warganya sekitar 350-400 orang, dari jumlah tersebut sekitar 150 orang yang memiliki pekerjaan informal seperti tukang ojek online, pedagang emperan, kehilangan pekerjaan mereka. Jadi kami membantu dengan mendirikan dapur umum ini,” tuturnya.

Untuk membeli bahan baku makanan, warga bergotong royong mengambil iuran jimpitan. Adapula, mereka yang memiliki kemampuan lebih menyumbang uang atau beras.

Dari hasil jimpitan dan sumbangan warga, ditampung dalam satu tempat kemudian digunakan untuk memasak. Setiap hari, ada ratusan porsi makanan dan minuman yang tersaji. Warga pun bebas mengambil, tanpa dipungut biaya.

“Konsepnya swadaya dari warga, untuk membentuk ketahanan pangan. Jadi ketika ada bantuan pemerintah maupun perorangan disalurkan di satu tempat. Kemudian disalurkan kepada warga yang membutuhkan,” imbuhnya.

Suryo menginginkan dapur umum itu, bisa sedikit meringankan beban mereka yang terimbas Covid-19. Akan tetapi, ia berharap spirit dari saling jaga antar warga tidak luntur meskipun virus tersebut telah musnah.

“Harapannya, semangat dari Jogo Tonggo melalui jimpitan sekaligus ronda tidak hilang. Artinya ketika kita mengambil jimpitan sekaligus menengok tonggo -tonggo kalau-kalau ada yang kelaparan atau kekurangan. Dengan program ini, mudah-mudahan tidak ada yang kekurangan makan,” harap Suryo.

Hal serupa diungkapkan oleh Lurah Jomblang Nurhayati Budiningtyas. Menurutnya, konsep dapur umum memang bermula untuk merespon imbas dari Covid-19. Secara gotong royong, warga saling bantu tanpa pamrih.

“Dapur umum di RW 03 ada dua yang melayani kebutuhan makan setiap hari. Ini berkembang, mengingat akses wilayah kampung yang berbukit-bukit. Selain itu ada satu lagi di RW 09 melayani kebutuhan makan seminggu sekali, dengan cara diantar ke rumah-rumah,” jelasnya.

Ia menyebut, di kemudian hari konsep seperti ini akan terus disosialisasikannya. Lantaran, di Kelurahan Jomblang setidaknya 1.280 yang mendapatkan bantuan, akibat imbas Covid-19.

Seorang warga Jomblang RW 03 Sumadi, mengaku senang dengan adanya dapur umum. Menurutnya, hal itu merupakan solusi dari kesulitan ekonomi yang ia rasakan semenjak dirumahkan.

“Selain bisa berkumpul bersama tetangga-tetangga, saya juga bisa ngirit. Karena sudah sebulanan ini saya tak bekerja, karena pengunjung warung soto di tempat saya bekerja sepi,” tuturnya.

Ungkapan serupa dikemukakan Mei Yustono. Warga asli Kelurahan Jomblang mengaku terbantu, setelah banyak kontrak mendekor pesta batal.

“Saya sampai harus menjual mobil untuk kebutuhan, lantaran sejak Februari, banyak yang membatalkan pernikahan. Dengan adanya dapur umum ini, agak membantu, keluarga juga nanti ke sini (ikut makan),” pungkas pria 51 tahun itu.

(Suparman)

banner 521x10

Komentar