Banyak Kendala dalam Pendistribusian, Program Kartu Tani di Pati Tidak Maksimal

INILAHONLINE.COM, PATI – Masih banyak petani di Kabupaten Pati, Jawa Tengah, yang belum mengantongi kartu tani. Hal ini membuat pelaksanaan program kartu tani dalam pendistribusian pupuk bersubsidi belum terlaksana secara maksimal.

“Informasi dari BRI, pencetakan kartu tani sudah mencapai 90 persen,” kata Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Pati Muchtar Efendi di Pati, Rabu.

Hanya saja pendistribusiannya belum mencapai angka tersebut karena berbagai permasalahan di lapangan.

Di antaranya nama yang tertera pada kartu tani sulit ditemui, rekening tabungan petani belum diisi saldo yang berguna untuk melakukan transaksi pembelian pupuk, dan ada pula karena permasalahan nomor induk kependudukan (NIK) yang berbeda.

Ketika digelar pertemuan dengan petani, katanya, yang bersedia hadir biasanya juga sedikit karena berkisar 30-an persen.

Ia menduga masih banyak petani yang belum memahami program kartu tani sehingga kepeduliannya masih perlu ditingkatkan.

“Kami juga berulang kali melakukan sosialisasi kepada petani melalui Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL),” ujarnya.

Menurut dia sosialisasi program kartu tani sudah sering dilakukan, namun masih ada petani yang tergabung dalam kelompok tidak aktif menghadiri setiap kali ada pertemuan yang membahas berbagai permasalahan, termasuk kartu tani.

Padahal dengan adanya program kartu tani, maka ketersediaan pupuk bersubsidi untuk para petani tersedia dengan aman sesuai kebutuhan.

Sejumlah permasalahan yang terjadi, katanya, merupakan hal lumrah terjadi karena saat ini merupakan masa transisi penerapan program kartu tani tersebut.

Ia berharap petani memahami bahwa pupuk bersubsidi merupakan komoditas terbatas yang pendistribusiannya diatur agar tepat sasaran.

“Program kartu tani bertujuan agar penyaluran komoditas bersubsidi tersebut lebih tepat sasaran karena setiap petani yang ingin mendapatkan kartu tani harus melengkapi sejumlah persyaratan,” ujarnya.

Beberapa waktu lalu, para petani di Kabupaten Pati juga menggelar demo untuk menuntut penghapusan program kartu tani karena dinilai memberatkan.

Petani merasa dengan aturan baru justru merepotkan mereka karena harus memiliki saldo yang cukup di rekening tabungan untuk bisa membeli pupuk bersubsidi.

Mereka berharap program kartu tani diganti dengan program yang lebih mudah sehingga tidak menyusahkan petani.(Suparman/jwn)

banner 521x10

Komentar