oleh

Karnaval Batik Jawa Tengah Meriahkan Pemalang

INILAHONLINE.COM, PEMALANG – Nilai artistik, filosofis sampai ekonomis membuat batik mampu bersaing mengikuti perkembangan fashion dari masa ke masa. Pemerintah Provinsi Jawa Tengah terus berjuang melambungkan eksistensi batik, salah satunya melalui Dekranasda Carnival.

Karnaval ini merupakan ajang resmi pada setiap Pesta Rakyat HUT Jateng. Tak terkecuali perayaan ke 68 tahun ini yang digelar di Kabupaten Pemalang, Minggu (19/8/2018).

Karnaval menampilkan kreasi kostum 21 kabupaten/kota dengan panduan kreativitas desain, keselarasan dan penampilan.

Ketua Dekranasda Jateng, Siti Atiqoh mengatakan Jawa Tengah sangat kaya kerajinan dan keseniannya. Khusus batik, kata Atiqoh, hampir setiap kabupaten/kota memiliki ciri khas corak masing-masing.

“Itu merupakan kekayaan yang tidak hanya dijaga, namun dikembangkan,” katanya.

Mengenalkan dan memberi bekal pemuda soal batik, kata Atiqoh, menjadi cara yang harus dilakukan agar batik bertahan dan mampu melakukan penyesuaian dengan zaman.

Harapan Atiqoh sepertinya bukan hal mustahil. Karena tidak terdapat satupun peserta Dekranasda Carnival 2018 dari 21 kabupaten/kota dengan usia uzur.

“Pelatihan-pelatihan kerajinan pada pelajar, batik khususnya terus kami tingkatkan, meskipun tetap menemui tantangan terjal,” katanya.

Tantangan tersebut, kata istri Ganjar Pranowo tersebut, Dekranasda dihadapkan dengan usia pascasekolah yang kebanyakan memilih menanggalkan dunia kerajinan dan berlari ke sektor industri.

“Tugas kami saat ini meningkatkan keyakinan pada generasi muda, selain menjaga kebudayaan dan nilai filosofis, batik juga mampu menjawab persoalan ekonomi. Semangat berwirausaha dunia kreatif yang kami dorong,” katanya.

Kekayaan nilai filosofis dalam batik memang menjadi dasar utama peserta Dekranasda Carnival 2018 dalam menciptakan karya. Menariknya, peserta selalu mengangkat nilai tersebut dari kearifan lokal.

Peserta dari kabupaten Pati misalnya. Mereka menampilkan kostum kreasi batik yang mengandung spirit perpaduan antara karakter individu pesisir dengan sejarah. Hasilnya, penyatuan garis-garis tegas dan bergelombang berbaur antara dominasi warna coklat. Mereka menyebut semangat batik yang mereka bawakan bernama Saridin Andum Waris.

Tim Kabupaten Jepara menampilka kostum yang terinspirasi dari bunga sepatu yang sedang mekar dan berbahan organik. Tema ini dipilih karena bunga sepatu yang bisa tumbuh dimana-mana lekat dengan spirit Kartini, pahlawan wanita Kota Ukir, yang mampu menginspirasi Indonesia.

Kota Semarang yang tampil terakhir mengusung batik semarangan dengan motif fauna khas pesisir. Diantaranya kupu-kupu, burung blekok, dan biota laut. Tema ini mengusung pesan agar masyarakat terus merawat kekayaan khazanah budaya Semarang yang meruoakan akulturasi budaya berbagai bangsa.

Menyaksikan langsung kreativitas warganya dalam mengolah batik, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo ingin seluruh kabupaten/kota memiliki gelaran carnaval kostum.

“Dekranasda Carnaval 2018 bermacam fashion dan produk kreatif ditampilkan dari kabupaten dan kota se Jateng. Semoga setiap kabupaten kota memiliki karnival fashion sendiri dan membawanya ke tingkat internasional,” katanya.

Dalam kesempatan tersebut, Kota Semarang berhasil menjadi penampil kreasi kostum terbaik, disusul Kabupaten Klaten dan Kabupaten Batang. Selanjutnya juara harapan berturut-turut diraih Kabupaten Kebumen, kota Pekalongan dan Kabupaten Banyumas.(Suparman)

Komentar