oleh

Pemkot Bogor Percepat Vaksinasi Covid-19

INILAHONLINE.COM, BOGOR – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor siap mempercepat vaksinasi Covid-19 dari sekitar 3.000 orang menjadi sekitar 7.000 orang per hari, guna mengejar target pencapaian sekitar 86.000 orang sasaran penerima vaksin, pada pelaksanaan vaksinasi tahap kedua hingga April 2021.

“Dari 86.000 penerima, paling banyak adalah lanjut usia (lansia) yakni 61.178 orang, serta sekitar 25.000 orang lainnya yang bekerja di sektor pelayanan publik,” kata Walikota Bogor Bima Arya saat meninjau pelaksanaan vaksinasi untuk pedagang pasar di Blok F Pasar Kebon Kembang, Kota Bogor, Kamis, (25/3/2021)

Bima Arya menjelaskan vaksinasi ditingkatkan intensitasnya sampai mencapai sekitar 7.000 orang per hari, dengan memperbanyak tenaga kesehatan yang bertugas sebagai vaksinator, serta menambah lokasi vaksinasi.

“Vaksinasi Covid-19 saat ini dilaksanakan di rumah sakit, puskesmas, klinik, serta di gedung pertemuan yakni Puri Begawan dan IPB ICC,” ujarnya

Menurut Walikota Bogor, Pemkot Bogor juga melaksanakan vaksinasi untuk lansia dengan pola “drive thru” atau tidak turun dari kendaraan di GOR Pajajaran Kota Bogor. “Lokasinya pelaksanaannya akan ditambah, yakni mal dan hotel,” katanya.

Masih kata Bima Arya, Pemerintah Kota Bogor juga sedang mengusulkan lagi melalui Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk meminta tambahan vaksin 10.000 vial atau 100.000 dosis. “Kami sudah mengusulkan tambahan

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, dr. Sri Nowo Retno

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Bogor, Sri Nowo Retno menambahkan lansia yang terdata di Dinas Kesehatan Kota Bogor ada 61.178 orang, tapi vaksin Covid-19 untuk lansia yang tersedia saat ini adalah 5.500 vial atau 55.000 dosis.

“Karena setiap orang penerima dua kali suntikan, sehingga vaksin tersebut untuk disuntikkan kepada 27.500 orang lansia,” katanya.

Menurut Retno, karena jumlah vaksinnya terbatas, Dinas Kesehatan melakukan pendataan lagi berbasis wilayah dengan skala prioritas, dengan memprioritaskan untuk lansia yang berdomisili di daerah resiko tinggi atau di daerah RW zona merah. (Piya Hadi)

Komentar