oleh

Setiap Harinya 53 Juta Orang Indonesia Merokok, Usia Pelajar Paling Tinggi

INILAHONLINE.COM, BOGOR

Dampak tembakau yang mematikan bagi Indonesia, menurut The Tobacco Atlas, lebih dari 53 juta orang dewasa di Indonesia merokok setiap hari.

Proporsi lelaki dewasa, anak lelaki dan anak perempuan yang merokok di Indonesia lebih tinggi dibandingkan rata-rata di negara lain yang setara.

Rokok membunuh lebih dari 225.000 jiwa di Indonesia setiap hari di tahun 2016, dan merupakan 21 persen penyebab kematian pria dewasa. Angka yang lebih tinggi dibandingkan negara lain yang setara.

Penelitian memperlihatkan bahwa pria Indonesia mulai merokok di usia yang sangat muda. Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Kementerian Kesehatan tahun 2018 memperlihatkan kenaikan prevalensi perokok remaja di Indonesia, berusia antara 10 dan 18 tahun, dari 7,2 persen di tahun 2013 menjadi 9,1 persen di tahun 2018. Merokok merupakan faktor risiko penyakit tidak menular yang menimbulkan biaya ekonomi bagi negara Indonesia sebesar US$4,5 triliun dari tahun 2012 hingga 2030, menurut The World Economic Forum.

Bersumber pada data yang dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan Kota Bogor, disebutkan terdapat lebih dari 446,000 jiwa menjadi perokok aktif. Hal ini, cukup menjadi dorongan Pemerintah Kota Bogor bersama dengan No Tobacco Community (NoTC) serta komunitas lari Bogor Runners untuk bersama-sama terlibat aktif dalam Lungs on The Run demi melindungi masyarakat Kota Bogor dari bahaya rokok dan produk tembakau lainnya yang gencar dipromosikan oleh industri. Sejak tahun 2017, Pemerintah Bogor terus bersinergi dengan masyarakat Kota Bogor dan organisasi kemasyarakatan seperti NoTC, untuk berkomitmen melindungi masyarakat dari bahaya rokok dan produk tembakau lainnya.

Sudah dilakukannya beberapa kampanye berbasis seni yang melibatkan angkutan umum, komunitas sepeda dan papan reklame untuk meningkatkan kesadaran dan merubah perilaku masyarakat. Kampanye-kampanye tersebut terus dilakukan dengan gencar dan dilakukan dengan slogan ‘Teu Hayang Rokok’ (tidak mau rokok) baik di dunia nyata maupun di media sosial yang terus dipromosikan dengan tagar #TeuHayangRokok.

Pada akhir 2017 NoTC merilis hasil monitoring terhadap 269 retailer modern di Kota Bogor yang hasilnya menyebutkan tingkat kepatuhan retailer dalam mematuhi larangan display produk rokok sebesar 82,9 persen. Selain itu, sebanyak 97,8 persen para pengelola retail modern juga setuju jika anak-anak sudah seharusnya tidak terpapar produk rokok sehingga dapat membentuk Kota Bogor sebagai kota ramah anak dengan persentase sebesar 95,2%.

Hasil monitoring ini, kemudian menjadi salah satu dasar untuk memperkuat Peraturan Daerah tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) yang pada akhir 2018 akhirnya Kota Bogor memiliki Peraturan KTR yang lebih kuat dan komprehensif di mana tidak hanya rokok yang dilarang melainkan produk turunan tembakau lainnya seperti shisha dan rokok elektronik serta seluruh kegiatan promosi termasuk memajang produk di gerai ritel (display ban).

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto yang turut bergabung dalam Lari Bareng Lungs on The Run, mengatakan Regulasi mengenai pengendalian tembakau telah diperkuat dengan menambahkan peraturan mengenai larangan iklan rokok, promosi serta sponsor oleh perusahaan rokok.

Tingginya konsumsi rokok terutama pada usia pelajar yang mencapai 15% dari total 11 ribu pelajar adalah jumlah yang memprihatinkan.

“Karenanya kami terus berkolaborasi dengan berbagai pihak, termasuk melalui kampanye Lungs on The Run demi mewujudkan Indonesia yang lebih sehat. Khususnya warga Bogor untuk membiasakan lari untuk tubuh yang lebih sehat. Ayo gerak, ayo terus maju supaya sehat. Kita kampayekan terus hidup bersih tanpa asap rokok,” ajak Bima.

(ian Lukito)

Komentar